Suatu Saat kami bepergian , lewat sebuah perempatan…

Lagi lampu merah nih.. ( ya brenti mengikuti rambu . kalo ngloyor ditilang donk )

Ada orang dewasa yang sepertinya sehat ngemis ngemis itu kaki dibalut dikasih obat merah ccck .. kok sampe segitunya ngemis aja kok pake baju dinas ( kalo gak disebut nipu ) , juga ada anak muda yang genjrang genjreng ( ngamen ) .. minta uang ..

Umminya anak anak dulu suka sekali ngambil lembaran uang di dashboard yang saya siapin buat tukang parkir ,untuk para pengemis. Sampe pernah kehabisan receh pas lewat parkiran.

Ttapi semenjak melihat acara di TV kalo pengemis penghasilannya “wow “ sekarang gak begitu getol lagi.

Eh.. kembali ke Perjalanan tadi

Sampai akhirnya tiba di area sebuah ruko di Penuin ( lawan kata kosongin ) terus nyari parkiran..

Nemu tukang parkir.. bapak bapak pake baju dinas nya… yang warna Orange itu..( Bukan oranye tahanan KPK lho ya..)

Tapi itu bapak gak biasanya itu orangnya udah tua … jalanpun terbungkuk bungkuk..

lebih tua dari kakeknya anak anak saya.   ( lebih tepatnya bapak Mertua hehe )

“ Duh ini tukang parkir kok tua sekali ya.. gimana nih..kalo kasih aba aba .. kira kira penglihatannya masih awas gak lihat kendaraan yang lalu lalang” kataku

Umminya : “ Yah ..itu malah jempol Bi.. meski renta tetep bekerja dan menjaga diri dari meminta minta, beda ama pengemis dan anak pengeman yang tadi , badan masih segar dan kuat tapi meminta minta “

Glodak .. bener juga ya… malah jadi salut ama Bapak Tukang parkir.

Belio itu di usianya yang lanjut termasuk orang yang menjaga iffah , kehormatan diri menahan diri dari meminta minta.

sebagaimana Sabda rasul :

Barangsiapa yang menahan diri (tidak meminta-minta sekalipun miskin), maka Allah akan mencukupkan kebutuhannya. (HR. Bukhari)

Semoga Allah mencukupi kebutuhan kita dan keluarga kita tanpa harus meminta. Amiienn

Umair / Batam 8 Jan 2015

Iklan